Portal Jurnal UPI

Proceeding FPTK

«

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI MELALUI MODEL PEMBELAJARAN TEKNIK VISUAL-AUDITIF-TAKTIL (Penelitian pada siswa Sekolah Dasar di Kabupaten Cianjur)

Iskandarwassid dan Iis Ristiani
Abstrak
Penelitian ini dilatarbelakangi oleh suatu kondisi sulitnya sebagian siswa SD di dalam mengekspresikan ide, pikiran, gagasan, ataupun perasaan ke dalam bahasa tulis. Padahal, secara lisan para siswa kelas 5 SD rata-rata sudah bisa bercerita. Kesulitan yang mereka kemukakan adalah sulitnya mencari dan memilih kata yang akan ditulis. Berdasarkan hasil survei serta studi pendahuluan diketahui bahwa kesulitan menulis yang dialami oleh para siswa tersebut selain kesulitan mencari dan memilih kata (faktor ketidakmampuan), kesulitan menulis juga dilatarbelakangi oleh faktor hati (faktor ketidakmauan). Ketidakmampuan dan ketidakmauan tersebut menyebabkan sulit munculnya keterampilan menulis pada siswa. Siswa merupakan subjek utama dalam kegiatan belajar mengajar. Ia memiliki sejumlah potensi yang harus dikembangkan. Guru sebagai fasilitator harus mempunyai teknik yang tepat agar dapat menumbuhkembangkan potensi yang dimililiki siswa tersebut. Gaya atau cara siswa mencari atau menerima pelajaran yang dibutuhkan sangat variatif bergantung kepada tipe belajar dalam pengoptimalan alat indranya. Penelitian ini dilakukan terhadap sejumlah siswa kelas 5 SD di Kabupaten Cianjur tahun ajaran 2007-2008. Guna menguji keterhandalan model pembelajaran yang digunakan, penelitian dilakukan pada beberapa tipe sekolah dasar, yakni pada sekolah tipe A, sekolah tipe B, dan sekolah tipe C yang berlokasi di daerah, perbatasan, dan kota di Kabupaten Cianjur. Untuk itu, pengamatan, wawancara, angket, dan tes merupakan teknik penelitian yang digunakan dalam pengujian model pembelajaran ini. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, terbukti bahwa terdapat perbedaan yang signifikan pada taraf signifikansi 0,05% antara hasil belajar siswa dalam pembelajaran menulis narasi yang menggunakan teknik visual-auditif-taktil dengan hasil belajar siswa yang tidak menggunakan teknik visual-auditif-taktil, baik di kelas tipe A, tipe B, maupun tipe C. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran menulis narasi dengan teknik visual-auditif-taktil dapat meningkatkan kemampuan menulis narasi siswa sekolah dasar. Kemampuan menulis siswa kelas eksperimen lebih tinggi dibandingkan dengan kemampuan menulis siswa kelas kontrol. Adapun peningkatan faktor kemauan siswa terlihat dari indikator perhatian yang sungguh-sungguh dalam proses belajar dan respons terhadap tugas menulis yang diberikan.

Kata kunci : menulis narasi model, teknik visual-audit-taktil hasil belajar

Abstrak DOC       Abstrak PDF       Send to email      Print      Share on Facebook

© Universitas Pendidikan Indonesia 2011.