Portal Jurnal UPI

KOKOH

« Volume 12 Nomor 2 Juli 2014

PENGARUH PENAMBAHAN KAPUR PADA INTI BENDUNGAN TERHADAP DEBIT REMBESAN

Bambang Eko Widyanto, Rakhmat Yusuf, Herwan Dermawan
Abstrak
Tanah lempung sering digunakan sebagai lapisan kedap air pada bendungan urugan, hal itu dikarenakan lempung memiliki permeabilita yang sangat kecil yaitu dibawah 10-6. Karena penggunaanya sebagai inti tubuh bendungan, maka perlu kiranya diperbaiki sifat mekanisnya. Salah satu sifat mekanis yang perlu diperbaiki adalah dengan meningkatkan kuat geser lempung dengan cara menambahkan kapur padam pada inti bendungan. Selain melihat peningkatan kuat geser pada persentase terentu, perlu dilihat juga pengaruh penambahan kapur tersebut pada permeabilitas intin bendungan. Pencampuran dilakukan dengan menambahkan kapur pada lempung sebelum dilakukan pemadatan dengan persentase tertentu. Peningkatan kapur ternyata memberi dampak yang cukup signifikan pada kuat geser serta permeabilitas inti bendungan. Penambahan kapur sebesar 5% kuat geser meningkat, sedangkan pada penambahan kapur sebesar 20%, 35% dan 45% terjadi penurunan kuat geser yang signifikan bila dibandingkan dengan tanah yang tidak dicampur. Sedangkan pada hasil pengujian permeabilitas, terjadi peningkatan permeabilitas pada tanah dengan campuran 5%, 20%, 35% dan 45%. Peningkatan permeabilitas dikarenakan terjadinya penggumpalan antara kapur dan lempung yang mengakibatkan terdapatnya rongga-rongga pada tanah yang dipadatkan. Pemeraman (curing) yang dilakukan berhasil meningkatkan kuat geser pada seluruh campuran dan juga menurunkan permeabilitas pada seluruh campuran.

Kata kunci : Bendungan, Lempung, Kapur padam, Kuat geser, Permeabilitas

Abstrak DOC       Abstrak PDF       Send to email      Print      Share on Facebook

© Universitas Pendidikan Indonesia 2011.